Loading dulu yah..orang sabar disayang Allah sob :)

HUKUM AZAN DAN IQAMAH DI TELINGA BAYI



a. Dalil
Dalil yang biasa digunakan sebagai dasar azan di telinga bayi adalah hadis dari Tirmizi berikut ini ;

عَنْ عَاصِمُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي رَافِعٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَذَّنَ فِي أُذُنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ حِينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمَةُ
b. Penilaian Hadis ;
Di dalam Sunan At Turmizi, hadis ini dengan sanad yang lengkap adalah sebagai berikut ;
حدثنا محمدُ بن بَشَّارٍ حدثنا يحيى بن سعيدٍ و عبدُ الرحمٰنِ بنُ مهديِّ قالا أخبرنا سفيانُ عن عَاصمِ بن عُبَيْدِ الله عن عُبَيْدِ الله بن أبي رافعٍ عن أبيه ، قال: رَأَيْتُ رسولَ الله أذَّنَ في أُذُنِ الحَسنِ بن علي حينَ وَلَدَتْهُ فَاطِمةُ بالصلاةِ
Hadis ini juga diriwayatkan oleh Abu Dawud dan terdapat di dalam Musnad Imam Ahmad dengan lafal ;
حدثنا عبد الله ، حدثني أبي ، حدثنا وكيع قال: حدثنا سفيان ، عن عاصم بن عبيد الله ، عن عبد الله بن أبي رافع ، عن أبيه: « أن النبيّ صلى الله عليه وسلم أَذَّنَ في أُذن الحسن بن عليّ حين ولدته فاطمة

Tirmizi mengatakan bahwa hadis ini Hasan Sahih. Hadis ini juga telah ditahqiq oleh Al Albani dan ia mengatakan bahwa hadis ini Hasan.
Akan tetapi Majlis Tarjih menggap hadis ini lemah dengan mengutip pendapat ulama hadis yang menyatakan Yahya bin Ma’in[1] dan Ubaidillah sebagai rawi yang lemah. Majlis Tarjih juga mengutip pendapat Al Bukhari yang menyatakan bahwa hadis ini munkar dan Muhammad bin Saad yang mengatakan bahwa hadis ini tidak dijadikan hujjah.


c. Turuqul Istimbath
Amalan azan dan iqamah di telinga bayi adalah masalh ibadah. Dalam  masalah ibadah diberlakukan qaidah “الاصل فى العباداة حرام  yakni asal dari ibadah adalah haram. Suatu ibadah baru boleh dilakukan jika ada dalil yang menunukan perintah untuk melakukannya, baik itu perintah bersifat tetap yakni wajib atau tidak tetap yakni sunnah. Selain itu di dalam masalah ibadah juga ditetapkan qaidah ini “ الأَصْلُ فِى اْلعِبَادَةِ التَّوْقِيْفُ
Artinya dalam ibadah kita harus berhenti pada hal yang telah ditetapkan oleh syari’ tanpa menambah atau menguranginya. Untuk melaksanakan suatu hal yang berkaitan dengan ibadah maka harus ada tuntunan berupa ayat atau sunnah maqbulah dari Rasulullah.
Setelah melihat derajat hadis yang menuntunkan azan di telinga bayi diatas diamana Majlis Tarjih menilainya ghairu maqbulah dengan mengutip pendapat beberapa ulama hadis, maka dalil diatas tidak dapat dijadikan dasar tuntunan azan di telinga bayi.
Maka kesimpulannya adalah, menurut Majlis Tarjih, azan dan iqamah pada telinga bayi ketika baru lahir tidaklah dituntunkan (ghairu masyru’).


[1] Majlis Tarjih mengutip pendapat ulama hadis yang melemahkan Yahya bin Ma’in, padahal setelah kami cek sanad hadis ini secara lengkap dengan software Al Maktabah As Syamilah dan Al Hadis As Syarifah, ternyata nama rawinya adalah Yahya bin Said.

Masukkan alamat email kamu disini:

Posting Keren Lainnya : Bloggeron

0 komentar:

:f :D :x B-) b-( :@ x( :? ;;) :-B :| :)) :(( =(( :s :-j :-p :-o :-g :-x

Posting Komentar

Daftar Isi Blog-Ku

Diberdayakan oleh Blogger.

Inilah Aku..

Foto saya
Yogyakarta, DIY, Indonesia
mengejar impian sederhana menjadi pecinta semesta terus berusaha menjadi manusia, maklumlah, saya ini separh tanah separuh ruh tuhan menonton dunia dari pojok sejarah

Sering Dibaca

Ayo Berteman